BITCOIN KILLER 5 Koin Dengan Potensi Teknologi

Efisiensi energi dan skalabilitas adalah dua masalah paling parah yang dihadapi Bitcoin. Jika tidak ditangani, masalah ini bisa sangat baik melengserkan Bitcoin.

Sejak pertama kali Satoshi Nakamoto memperkenalkan Bitcoin ke dunia, ia telah mengangkat banyak alis. Langsung dari mimpi ambisiusnya untuk menjadi mata uang yang bertransaksi peer to peer, Bitcoin selalu mengumpulkan persepsi skeptis dari pakar keuangan hingga pakar teknologi.

Bitcoin & Teknologinya yang Gagal

Saat menganalisis sejarah Bitcoin, seseorang dapat melihat pergeseran dari mata uang ke aset yang menunjukkan properti penyimpan nilai. Transisi ini mungkin meninggalkan teknologi Bitcoin untuk mengejar ketinggalan. Di dunia yang serba cepat seperti kita, teknologi Bitcoin tertinggal setidaknya lima tahun.

Efisiensi energi dan skalabilitas adalah dua masalah paling parah yang dihadapi Bitcoin. Jika tidak ditangani, masalah ini bisa sangat baik melengserkan Bitcoin.

POW atau Proof of Work adalah teknologi inti di balik Bitcoin, dan tanpa menggali jauh ke dalam teknologi, orang dapat memastikan fakta bahwa POW bukanlah kepentingan terbaik dunia saat ini. Studi terbaru menunjukkan bahwa konsumsi energi dari penambangan Bitcoin di seluruh dunia dapat menyamai konsumsi energi seluruh negara. Apalagi jika Bitcoin ingin memenuhi tujuan sebenarnya dan menjadi mata uang rakyat, seperti yang seharusnya, itu harus lebih terukur. Dan skalabilitas adalah salah satu alasan yang menghambat adopsi arus utama Bitcoin.

Berikut adalah beberapa koin yang memiliki potensi teknologi untuk menjadi pemimpin pasar Crypto.

Ethereum

Runner-up Bitcoin saat ini memiliki peluang besar untuk menggantikan Bitcoin di bagian atas daftar Cryptocurrency. Meskipun Ethereum saat ini berjalan pada teknologi yang sama dengan Bitcoin, itu akan segera beralih ke algoritma Proof-of-Stake atau POS, algoritma yang jauh lebih hemat energi.

POS adalah jenis algoritma yang bertujuan untuk desentralisasi yang lebih baik. Dalam algoritme POS alih-alih penambang membuat blok baru, satu dompet yang memegang saham besar akan memvalidasi transaksi. Dan karena tidak ada imbalan penambangan, validator akan diberi imbalan dengan biaya transaksi. Ethereum sedang bersiap untuk melalui hardfork untuk transisi dari POW ke POS. Dan hal yang sama akan terjadi sekitar tahun 2019.

Transisi ke POS akan membuat Ethereum lebih hemat energi. Namun, skalabilitas adalah permainan bola yang sangat berbeda, dan pengenalan Sharding adalah untuk mengatasi ini. Seperti namanya, Sharding memecah rantai Ethereum menjadi kelompok-kelompok yang lebih kecil. Pemutusan ini secara signifikan meningkatkan skalabilitas jaringan.

Oleh karena itu dengan transisi ke POS dan dengan diperkenalkannya Sharding, Ethereum bisa menjadi Cryptocurrency di masa depan dan dengan demikian menjadi pemimpin Crypto dengan menyingkirkan Bitcoin.

Chainlink (LINK)

Chainlink adalah koin yang baru-baru ini menjadi terkenal setelah disebutkan dalam sebuah artikel oleh layanan cloud google. Sejak itu nilai Chainlink terus meningkat menjadikan dirinya sebagai koin populer di sirkuit Cryptocurrency.
Secara teknis Chainlink adalah layanan oracle terdesentralisasi, yang akan bertindak sebagai middleware untuk blockchain. Ini bertujuan untuk menyediakan interoperabilitas antara blockchain dan membuat data eksternal dapat diakses untuk blockchain.
Keduanya revolusioner dalam hal jaringan blockchain lain yang ada, karena salah satu tantangan terpenting yang dihadapi pengguna adalah ketidakcocokan satu jaringan blockchain dengan yang lain. Selain itu, aksesibilitas data eksternal ke kontrak pintar anti-rusak itu sendiri akan menjadi langkah besar bagi blockchain menuju koneksinya ke teknologi lama lainnya.
Masa depan selalu menjadi milik mereka yang telah memecahkan masalah hari ini dan Chainlink, jika diterapkan dengan segala kejayaannya dapat menghancurkan beberapa hambatan utama untuk blockchain serta cryptocurrency, dan dapat melontarkan teknologi untuk diadopsi secara massal, akibatnya memberikan Bitcoin peluang untuk itu. uang.

QuarkChain (QKC)

Quarkchain adalah cryptocurrency yang relatif baru. Tapi itu tidak menghalanginya untuk menjadi salah satu koin dengan nilai tertinggi dalam hal teknologi. Tidak seperti peningkatan yang direncanakan Ethereum, QKC sudah menggunakan teknologi Sharding dan sedang dalam perjalanan untuk mencapai skalabilitas dalam kisaran 100000 TPS dan lebih banyak lagi. Meskipun teknologi Sharding yang digunakan oleh QKC mirip dengan peningkatan yang diusulkan Ethereum, sebaliknya, QKC juga telah memperkenalkan fitur tambahan seperti Reshard untuk meningkatkan skalabilitas lebih lanjut.

Meskipun koin ini masih dalam masa awal perkembangannya, dengan teknologi yang digunakan QKC berpotensi menjadi wajah pasar Cryptocurrency.

Elastos (ELA)

Mungkin lucu mendengar pernyataan bahwa koin di luar 50 koin pertama dalam hal kapitalisasi pasar akan mengalahkan Bitcoin. Tetapi Elastos memiliki semua bakat untuk menjadi koin yang hebat.

Pembuat ELA ingin membangun internet bertenaga Blockchain, yang menggunakan Teknologi Rantai Samping, yang merupakan yang pertama dari jenisnya dengan dua blockchain yang berjalan secara bersamaan di dalam jaringan. Kedua rantai tersebut adalah Mainchain dan Sidechain.
Mainchain adalah pusat dari blockchain dan merupakan jantung dari jaringan, sedangkan Sidechain akan digunakan untuk menjalankan Aplikasi Terdesentralisasi (DApps), Kontrak Cerdas, dll.

Meski terdengar lucu, dengan teknologi yang dapat dengan mudah mencapai skalabilitas 100000 TPS, ELA dapat melewati Bitcoin dengan sangat baik di tahun-tahun mendatang.

Holochain (HOT)

Koin dengan pengembangan kurang dari satu tahun telah mengumpulkan popularitas besar di kalangan penggemar Crypto setelah pertumbuhan yang stabil sepanjang tahun lalu. Dengan pertumbuhan seperti itu, koin HOT telah mencapai lonjakan yang cukup besar dari harga ICO-nya yang pada gilirannya memungkinkannya naik ke 50 koin teratas dalam hal kapitalisasi pasar.

Holochain, jaringan tempat koin berjalan, menggunakan Tabel Hash Terdistribusi (DHT), yang mirip dengan teknologi dasar yang mendukung BitTorrent. Dan menggali lebih dalam aspek teknis koin dan jaringan, orang bahkan dapat berargumen bahwa itu bukan proyek berbasis Blockchain, karena DHT lebih berkonsentrasi pada komputasi terdistribusi daripada desentralisasi, salah satu properti inti dari Blockchain. Namun, dalam hal skalabilitas, Holochain dapat membuat Satu juta TPS terlihat seperti cakewalk.

Jadi dalam hal skalabilitas, HOT hanya dapat disaingi oleh IOTA dan dengan teknologi unik untuk mendukung jaringannya, HOT bisa menjadi yang nomor satu.

Koin Bonus

Meskipun kelima koin yang disebutkan memiliki probabilitas tertinggi untuk naik ke atas, ada beberapa koin lain yang juga secara teknologi sama briliannya tetapi membutuhkan lebih banyak perbaikan untuk membuat tantangan bagi koin-koin ini. Beberapa dari koin tersebut adalah Cardano(ADA), Zilliqa, Nano, Theta, Basic Attention Token, Status dan Skycoin. Beberapa koin ini kekurangan teknologi, yang mereka buat melalui adopsi dan utilitas.

Sumber: toughnickel.com

Konten hanya untuk tujuan informasi atau hiburan dan tidak menggantikan nasihat pribadi atau nasihat profesional dalam masalah bisnis, keuangan, hukum, atau teknis. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto sangat fluktuatif, dimana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu. 

About Author /

Rahmat Darmawan adalah seorang praktisi Meditasi & Holistik Healing, serta pengembang website. Sangat menyukai Alam dan Teknologi Informasi.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

Start typing and press Enter to search